Decision

*tarik nafas panjang, tahan dan keluarkan lewat mulut..

Oke, gue mulai cerita kali ini.

Tepat sehari di malam natal, gue dapet berita yang gue bilang “berkah” banget. Ini ada kaitannya dengan postingan gue sebelumnya. Yap, gue diterima sama TN Manajer yang ngeinterview gue sebelumnya. Itu artinya gue bisa ke Korea dan ngajar anak-anak SMA di satu sekolah yang ada di Busan.

image

Tapi, kadang Tuhan berkehendak lain. Tanggal 25 Desember 2013, hmmm.. Hari itu gue panik sepanik-paniknya. Entahlah ini bener-bener kejadian yang udah digambarin sama ramalan zodiak gue bulan ini.

Karir: Kesempatan yang ada jagan terburu-buru diambil, karena kan ada kesempatan yang lebih besar kedepannya.

Gue bukan mau bilang, kalo gue percaya ramalan atau gimana. Tapi, semua hal yang terjadi sama gue kali ini menurut gue sama seperti apa yang di bilang sama ramalan itu.

Pertama, beberapa hal yang harus gue siapin buat berangkat ke Korea itu adalah ijin orang tua, uang saku dan tiket. It’s fine, nggak ada masalah dengan itu semua. Pada awalanya, itu emang nggak jadi masalah.

Kedua, gue harus nyipain dokumen-dokumen sebagai prasyarat. Seperti halnya passport dan visa. Damn, di sinilah masalah itu muncul. Gue udah nyaris gila. Passport bue baru selesai minggu depan dan ngurus visa itu minimal 15 hari sedangkan gue harus berangkat tanggal 9 Januari. It’s not possible.

Ketiga, alasan yang sama pun terjadi lagi. Sama seperti alasan kenapa gue nggak boleh kuliah jauh. Dimana dulu gue punya mimpi buat kuliah Teknik Sipil di Jogja ataupun kuliah Hukum di Trisakti. Persis, seperti apa yang gue alamin kali ini. Yah, gue penyakitan. Okeh dan itu semua menjadi alasan kenapa gue nggak bisa jauh dari orang tua gue.

Sebenarnya kalo aja, sekarang ini itu penyakit nggak muncul-muncul sih nggak papa. Tapi, entah kenapa mereka selalu aja datang di saat-saat kayak gini. Haah..

Yang jelas hari itu, rasanya kepala gue udah kayak mau meledak.

Dan akhirnya gue bicara sama orang tua gue. Mereka bilang, lebih baik jangan pergi. Nggak tau kenapa mereka punya firasat buruk. Terus, ayah bilang kalau musim salju itu kadar oksigen tipis dan bisa aja sewaktu-waktu di sana asma gue kambuh. Dan itu yang tiba-tiba ngebuat orang tua gue nggak ngasih ijin.

Lagi pula, ini udah hari kedua asma gue sering kambuh dan ya apa boleh buat.

Sebenarnya ini semua udah 90% dari apa yang udah gue lakuin demi program ini. Tapi, ya mau gimana lagi lah. Kadang hidup itu nggak berjalan lancar dan walapun gue harus ngelepasin apa yang udah ada di genggaman gue. Gue belajar apa yang namanya memilih dan ikhlas.

Quote: “Setidaknya kita pernah punya mimpi”

Suatu hari, gue pasti bisa ngewujudin mimpi gue. KOREA TUNGGU GUE :’)

Interview with AIESEC Korea

Oke, kali ini gue mau ngeshare soal interview gue sama salah satu manajer perwakilan dari AIESEC Korea.

Ini adalah hasil dari usaha terberat yang pernah gue lakuin. *menurut gue sih gitu

Oke, jadi awal mulanya itu. Gue apply buat jadi ambasador AIESEC. Ini tahun pertama AIESEC hadir di kampus gue (Universitas Mulawarman) dan itu artinya gue adalah salah satu ambasador angkatan pertama di kampus gue.

Setelah apply dan lolos dari interview lokal sebelumnya, akhirnya gue masuk ke tahap matching. Ini adalah tahap dimana gue harus searching program dan interview sqma beberapa manajer dari beberapa negara.

Terus terang aja, alasan gue buat join AIESEC ini cuma karena gue bisa punya alasan buat pergi ke Korea. Jadi, gue apply deh itu form. Selidik punya selidik, setelah makin dekat ke tahap matching. Eh, manajer gue yang dari UNDIP bilang ke gue kalo proses matching sama orang Korea itu susah dan banyak yang nggak lolos 😥

Stres? Pastinya.

D-2 matching deadline. Gue makin frustasi. Trus, manajer gue ngasih ide buat rajin-rajin ngirim spam (e-mail) ke manajer AIESEC negara yang jadi tujuan gue. Baiklah, gue laksain juga itu saran. Dan lo tau? Dalam satu hari, gue bisa ngirim sekitar 3-4 email ke alamat yang sama tapi isinya beda-beda tuh.

Semakin mendekati hari H. Gue akhirnya berinisiatif buat nyari negara lain, sekedar pasrah gitu lah. Akhirnya ketemulah China dan Taiwan. Setelah interview sama dua negara ini, alhasil gue nggak bisa ngambil project yang mereka tawarin. Alasannya sih soalnya project mera baru di mulai pertengahan februari sampai akhir maret. Jelas, nggak bisalah gue. No cuti ya, udah angkatan tua hehe ._.v

Tingkat stres gue masuk ke tahap gila. Rasanya udah mau pasrah aja, misalnya harus ngambil project di Philippine ato di Kamboja. Dua negara ini rajin banget tanya kabar gue dan promosiin project mereka.

Kemudian, di suatu pagi entah beberapa jam setelah gue di follback sama si a.k.a FY itu. Gue dapet e-mail dari perwakilan AIESEC Korea. Oya, tepatnya hari sabtu (21/12). Jelas, Alhamdulillah gue bersyukur banget sama Allah SWT.
image

Awalnya, mereka rencananya sih mau interview gue hari senin besok. Tapi, tadi sore sekitar jam 6 kurang.
image

Gue dapet e-mail dari manajer AIESEC Korea ini dan interview pun berlangsung 30 menit (dari jam 8-9 kurang).

image

Begonya gue adalah waktu mereka nanya soal isu lingkungan. Gue ngeblank, gue lupa environment itu artinya apa. Ya, jadi gue bilang gue mau ijin ke toilet dulu, hehe :p

Setelah tanya jawab dan sebagainya, tepat di akhir interview gue di suruh nyanyi sama yang nginterview gue.

Jadi, gue bilang ke dia kalo sebenarnya gue ini K-Popers dan gue tau banyak lagu-lagu Korea. Tapi, gara-gara gue nervous banget buat interview kali ini. Jadinya gue lupa lirik-lirik lagu Korea favorit gue. *padalah sih tadi rencananya mau nyanyi lagu EXO – Growl atau Miracles in December
Eh, ujung-ujungnya gue malah nyanyi Gwiyomi -_______-”
Malah pake salah-salah pengucapan lagi, ya walaupun urutan angkanya nggak salah hehe 😀

Wish me luck ya :’)
Semoga hasil interview tadi berjalan baik dan gue diterima. AMIN YA ALLAH :’)