Bu, maaf nilai jeblok lagi..

Gue lagi nangis waktu ngetik postingan yang satu ini.

Barusan gue buka potral akademik gue dan jleb. Gue bukannya nggak tau mesti gimana lagi. Yang jelas gue kecewa sama diri gue sendiri, gue marah sama diri gue sendiri dan gue ngerasa jadi anak yang nggak berguna buat bokap nyokap gue.

See, semester ini gue dapet satu nilai D lagi dan ini di mata kulaih Auditing 1 gue. How stupid I am? Gue sadar, gue nggak pernah ngerti, apa yang diajarin sama dosennya dan satu lagi. Gue ngerjain UAS dalam kondisi batin yang gue bilang “depressed” banget.

Ini bukan saat yang tepat buat nyalahin siapa-siapa. Tapi, yang harus gue pikirin adalah bagaimana gue mempertanggung jawabkan nilai itu sama kedua orang tua gue.

Sekarang sih, yang gue bisa lakuin cuma berdoa semoaga IPK gue semseter ini masih kepala 3. Senggaknya walaupun nilai gue bisa dibilang “colapse” tapi, kalo gue bisa dapet beasiswa tahun ini. Senggaknya lagi, orang tua gue nggak akan terlalu nyalahin gue dan gue nggak semakin merasa bersalah.

IPK kali ini menjadi harapan terahkir gue. Semoga aja masih ada berkah buat gue. Amin Ya rabb…

Terakhir, gue pastiin semester kemarin adalah terakhir kalinya gue ikut acara-acara nggak penting yang bisa ngebuat nilai gue step down kayak gini. Gue janji.

Posted from WordPress for Android

Advertisements