Age of Youth

22…22… 22… so, you’re there.

Nggak nyangka, udah 7 tahun saya sendiri tanpa pacar. Kelihatannya miris, tapi kalau nggak dirasa sebenarnya biasa aja. 7 tahun sendiri bukan berarti saya kesepian. Sayangnya, saya juga ngerasa saya butuh yang namanya PACAR.

Tanpa saya sadari, saya melewatkan masa-masa belasan tahun saya sendirian. Sangat berbeda dari apa yang saya impikan.

Waktu berlalu begitu capat dan saya melewatkannya.

Sama seperti teman-teman saya, bahkan untuk beberapa hal saya iri dengan karakter mereka.

  1. Kenapa saya selalu takut untuk memulai sesuatu yang baru?
  2. Kenapa saya bukan orang yang asik?
  3. Kenapa saya tidak bisa begaul dengan baik?
  4. Kenapa saya memandang rendah diri saya sendiri?
  5. Kenapa saya tidak bisa memulai satu percakapan dengan baik?
  6. Kenapa saya selalu memberi tatapan sinis atau dingin kepada orang yang saya suka?
  7. Kenapa saya tidak bisa tersenyum, menyapa atau menatap langsung ke arah orang yang saya suka?
  8. Kenapa tidak ada yang mudah untuk dilakukan?

Pada akhirnya saya kehilangan waktu saya.

Seandainya berkata, “SAYA SUKA KAMU” itu mudah dan tidak menakutkan.

Dan lagi-lagi hal kecil seperti ini saja membuat saya….

 

Advertisements

KRS dan Comic 8

Hai hai…

Udah lumayan lama gue nggak ngepost yah ternyata. Bukannya nggak ada bahan buat ngeblog tapi, kemaren-kemaren gue males aja ngetik. Nggak usah ngetik, buat ngebuka SNS gue aja rasanya males banget.

Oke, gue mau cerita tentang apa yang terjadi hari ini. Gue mulai dari pagi tadi..

Menurut berita yang gue denger kemaren-kemaren, batas waktu buat ngurus KRS semester ini kata anak-anak (Fekon Unmul) itu tanggal 4 Februari. Yap, dan itu besok. Mau nggak mau gue cus ke kampus buat ngejar deadline KRS. Dan sesampainya di kampus anak-anak itu bilang kalo deadlinenya di undur sampai tangga 12 Februari. Xie xie.. ^^ 😐
-lanjut  klik->

Bu, maaf nilai jeblok lagi..

Gue lagi nangis waktu ngetik postingan yang satu ini.

Barusan gue buka potral akademik gue dan jleb. Gue bukannya nggak tau mesti gimana lagi. Yang jelas gue kecewa sama diri gue sendiri, gue marah sama diri gue sendiri dan gue ngerasa jadi anak yang nggak berguna buat bokap nyokap gue.

See, semester ini gue dapet satu nilai D lagi dan ini di mata kulaih Auditing 1 gue. How stupid I am? Gue sadar, gue nggak pernah ngerti, apa yang diajarin sama dosennya dan satu lagi. Gue ngerjain UAS dalam kondisi batin yang gue bilang “depressed” banget.

Ini bukan saat yang tepat buat nyalahin siapa-siapa. Tapi, yang harus gue pikirin adalah bagaimana gue mempertanggung jawabkan nilai itu sama kedua orang tua gue.

Sekarang sih, yang gue bisa lakuin cuma berdoa semoaga IPK gue semseter ini masih kepala 3. Senggaknya walaupun nilai gue bisa dibilang “colapse” tapi, kalo gue bisa dapet beasiswa tahun ini. Senggaknya lagi, orang tua gue nggak akan terlalu nyalahin gue dan gue nggak semakin merasa bersalah.

IPK kali ini menjadi harapan terahkir gue. Semoga aja masih ada berkah buat gue. Amin Ya rabb…

Terakhir, gue pastiin semester kemarin adalah terakhir kalinya gue ikut acara-acara nggak penting yang bisa ngebuat nilai gue step down kayak gini. Gue janji.

Posted from WordPress for Android

Interview with AIESEC Korea

Oke, kali ini gue mau ngeshare soal interview gue sama salah satu manajer perwakilan dari AIESEC Korea.

Ini adalah hasil dari usaha terberat yang pernah gue lakuin. *menurut gue sih gitu

Oke, jadi awal mulanya itu. Gue apply buat jadi ambasador AIESEC. Ini tahun pertama AIESEC hadir di kampus gue (Universitas Mulawarman) dan itu artinya gue adalah salah satu ambasador angkatan pertama di kampus gue.

Setelah apply dan lolos dari interview lokal sebelumnya, akhirnya gue masuk ke tahap matching. Ini adalah tahap dimana gue harus searching program dan interview sqma beberapa manajer dari beberapa negara.

Terus terang aja, alasan gue buat join AIESEC ini cuma karena gue bisa punya alasan buat pergi ke Korea. Jadi, gue apply deh itu form. Selidik punya selidik, setelah makin dekat ke tahap matching. Eh, manajer gue yang dari UNDIP bilang ke gue kalo proses matching sama orang Korea itu susah dan banyak yang nggak lolos 😥

Stres? Pastinya.

D-2 matching deadline. Gue makin frustasi. Trus, manajer gue ngasih ide buat rajin-rajin ngirim spam (e-mail) ke manajer AIESEC negara yang jadi tujuan gue. Baiklah, gue laksain juga itu saran. Dan lo tau? Dalam satu hari, gue bisa ngirim sekitar 3-4 email ke alamat yang sama tapi isinya beda-beda tuh.

Semakin mendekati hari H. Gue akhirnya berinisiatif buat nyari negara lain, sekedar pasrah gitu lah. Akhirnya ketemulah China dan Taiwan. Setelah interview sama dua negara ini, alhasil gue nggak bisa ngambil project yang mereka tawarin. Alasannya sih soalnya project mera baru di mulai pertengahan februari sampai akhir maret. Jelas, nggak bisalah gue. No cuti ya, udah angkatan tua hehe ._.v

Tingkat stres gue masuk ke tahap gila. Rasanya udah mau pasrah aja, misalnya harus ngambil project di Philippine ato di Kamboja. Dua negara ini rajin banget tanya kabar gue dan promosiin project mereka.

Kemudian, di suatu pagi entah beberapa jam setelah gue di follback sama si a.k.a FY itu. Gue dapet e-mail dari perwakilan AIESEC Korea. Oya, tepatnya hari sabtu (21/12). Jelas, Alhamdulillah gue bersyukur banget sama Allah SWT.
image

Awalnya, mereka rencananya sih mau interview gue hari senin besok. Tapi, tadi sore sekitar jam 6 kurang.
image

Gue dapet e-mail dari manajer AIESEC Korea ini dan interview pun berlangsung 30 menit (dari jam 8-9 kurang).

image

Begonya gue adalah waktu mereka nanya soal isu lingkungan. Gue ngeblank, gue lupa environment itu artinya apa. Ya, jadi gue bilang gue mau ijin ke toilet dulu, hehe :p

Setelah tanya jawab dan sebagainya, tepat di akhir interview gue di suruh nyanyi sama yang nginterview gue.

Jadi, gue bilang ke dia kalo sebenarnya gue ini K-Popers dan gue tau banyak lagu-lagu Korea. Tapi, gara-gara gue nervous banget buat interview kali ini. Jadinya gue lupa lirik-lirik lagu Korea favorit gue. *padalah sih tadi rencananya mau nyanyi lagu EXO – Growl atau Miracles in December
Eh, ujung-ujungnya gue malah nyanyi Gwiyomi -_______-”
Malah pake salah-salah pengucapan lagi, ya walaupun urutan angkanya nggak salah hehe 😀

Wish me luck ya :’)
Semoga hasil interview tadi berjalan baik dan gue diterima. AMIN YA ALLAH :’)