Should I diet? When there’s so many delicious food?

Akhir-akhir ini gue dilema. Dimana perut gue ama mata gue nggak akur. Gue lagi dalam proses diet. Yaaa lo tau kan, nggak etis aja kalo ntar gue wisuda terus pakai kebaya yang ukurannya gede. Kan ngeselin. Jadi gue punya program buat nurunin berat badan.

Tapi, ya lo tau sendiri kalo gue udah sering gagal ama yang namanya diet. Paling banter turun 7 kg dan naik lagi sampai-sampai overweight.  So nightmare.

Udah dari seminggu yang lalu program gue berjalan dan hari ini dinyatakan gagal. Aaaarrrgggghhttt!!!!

Ini semua gara-gara program TV. Lagi-lagi gara-gara gue drama “Let’s eat 2”. (Dulu diet gue gagal gara-gara gue ngikutin drama Let’s eat.

Lo tau apa yang gue lakuin setelah gue nonton episode pertama Let’s eat di season pertama. Waktu itu gue tiba-tiba langsung bikin mie rebus, lo tau jam berapa? Jam 2 pagi. Dan kemudian di episode-episode selanjutnya gue udah nyediain makanan-makanan ala korea buat nemenin gue nonton itu drama. Biar nggak ngiler aja. Dan akhirnya berat badan gue nambah 10 kg. Dan sampai sekarang nggak turun-turun 😥

Sekarang. Gue mesti gimana? Help meeeeeee…..

Advertisements

12.13

Desember 2013.

Dia duduk di sini, tempat dimana gue duduk sekarang. *tepat di pot semen persis di depan pintu lapangan perbama gor 27 sep kampus gue.

Sendiri dan kadang melihat ke arah lapangan. Dia siapa? Gue bahkan nggak tau.

Beberapa kali gue mondar-mandir lewat di depannya. Pengen bilang, “nungguin siapa? Kenapa nggak masuk aja?” Tapi, nggak berani.

Gara-gara kasian juga ngeliat dia duduk di situ kayak anak hilang, gue akhirnya nyamperin dia. Terus gue bilang, “kak, kok disini aja? Kenapa nggak masuk?” .

Terus dia bilang, “gapapa, nungguin …”. Oh, dia nungguin temennya. Tapi, temennya itu adik tingkat gue. Lah?

Setelah hari itu, gue jadi sering merhatiin orang ini. Orang yang nggak pernah senyum, selalu aja datar, terus kata beberapa temen gue dia kalo ngeliatin orang bisa bikin kesel. Kalo gue bilang yang terakhir sih nggak.

Seminggu setelah Final Basket Fekonversary gue baru tau kalo dia adik tingkat.

Nggak kerasa udah setahun lebih. Hari ini rasanya, kayak balik ke awal lagi. Tapi, gue tau dia. Dia nggak tau gue.

Birthday gift

Assalamualaikum~
Selamat ulang tahun ya buat gue. Selamat akhirnya bisa nyicipin yang namanya early twenty.

Gue bersyukur banget masih dikasih hidup sampai sekarang.
Menjelang usia gue yang baru ini. Gue kayak dikasih kado berharga banget. Gue ga butuh barang. Karena yang satu ini lebih berharga aja. Gue kenal temen baru yang kalo gue bilang, dia itu kayak pengingat dan teguran buat gue.
Subhanallah banget kenal sama dia. Gue malu aja, jadi gue yang sekarang. Gue yang masih bolong-bolong sholatnya, yang masih jeda-jeda baca Al-Qur’annya dan gue yang masih sering ngomong hal-hal yang nggak pantas diomongin.

Tapi, gue punya faktor x kok. Baiklah bertahap, ketika di hidup itu nggak ada yang instan.

Anggap aja kalian tau dia dan kenal dia. So gue nggak perlu nyebutin namanya kan. Dia juga temennya si hmm *a.k.a FY

Oya selain itu, gue juga mau bersyukur atas momen2 yang nggak pernah gue bayangin sebelumnya. Misalnya, seperti kayak beberapa hari yang lalu gue shock waktu gue liat matanya *FY. Badump badump hmm..
Atau kayak hari ini, gue ketemu dia lagi hehe. Btw, itu temennya si FY yg ngajak dia pulang mulu.
“Mas-mas, bisa nggak. Mas pulang sendiri aja, ga usah ngajak2 dia pulang. Itu momen berharga buat saya. Saya masih mau liat dia. ” ._.v Pokoknya makasih banyak buat hari ini. Dan, hello 20th 🙂

Makasih banyak buat Ayah, Ibu ama dedek yang tiap tahun, tiap kali gue ulang tahun pasti makan baren dan makannya nggak boleh gue yang milih. Hehe

Makasih banyak juga buat temen-temen terbaik ku. – – Emmeh yang ngurangin jatah 1 lembar polaroid gue.
– Luluk si kepopers, eh k-popers dan yang takut jatuh cinta *aseeek.
– Ayun, ibu ketua event kita *maaf ya kalo kemaren sempet ngilang dari tanggung jawab 🙏.
– Sally, yang sering ngilang. Eh ternyata punya alasan kenapa kuliah-pulang kuliah-pulang.
– Fara, sodara paling-paling bisa diandalkan. Tempat curhat yang sekarang jauh di Surabaya.
– Dan temen-temen gue yang lain. Yang ngisi kejombloan gue. Thanks a lot

Semoga apa yang kalian doain buat gue dikabukin sama Allah. Amin ya Rab

Shock.Stuck.Confused.UnabletoSleep

Fix. Udah pasti malam ini pasti susah tidur.

Nggak bisa lupa matanya. Aaaaaa!!!! *sekarang gue lagi sibuk mondar- mandir nggak jelas di kamar gue. Terus garuk-garuk kepala, gigit jari dan berakhir jongkok di pojokan.

Gue udah lama suka sama dia masalahnya. Itu masalahnya. *sekarang gue lagi duduk sambil ngetik postingan ini di hp, terus gue rebahan. Sekarang gue ambil bantal terus gigit-gigit bantal.

Gue speechless. Confused. 😥

KRS dan Comic 8

Hai hai…

Udah lumayan lama gue nggak ngepost yah ternyata. Bukannya nggak ada bahan buat ngeblog tapi, kemaren-kemaren gue males aja ngetik. Nggak usah ngetik, buat ngebuka SNS gue aja rasanya males banget.

Oke, gue mau cerita tentang apa yang terjadi hari ini. Gue mulai dari pagi tadi..

Menurut berita yang gue denger kemaren-kemaren, batas waktu buat ngurus KRS semester ini kata anak-anak (Fekon Unmul) itu tanggal 4 Februari. Yap, dan itu besok. Mau nggak mau gue cus ke kampus buat ngejar deadline KRS. Dan sesampainya di kampus anak-anak itu bilang kalo deadlinenya di undur sampai tangga 12 Februari. Xie xie.. ^^ 😐
-lanjut  klik->

Bu, maaf nilai jeblok lagi..

Gue lagi nangis waktu ngetik postingan yang satu ini.

Barusan gue buka potral akademik gue dan jleb. Gue bukannya nggak tau mesti gimana lagi. Yang jelas gue kecewa sama diri gue sendiri, gue marah sama diri gue sendiri dan gue ngerasa jadi anak yang nggak berguna buat bokap nyokap gue.

See, semester ini gue dapet satu nilai D lagi dan ini di mata kulaih Auditing 1 gue. How stupid I am? Gue sadar, gue nggak pernah ngerti, apa yang diajarin sama dosennya dan satu lagi. Gue ngerjain UAS dalam kondisi batin yang gue bilang “depressed” banget.

Ini bukan saat yang tepat buat nyalahin siapa-siapa. Tapi, yang harus gue pikirin adalah bagaimana gue mempertanggung jawabkan nilai itu sama kedua orang tua gue.

Sekarang sih, yang gue bisa lakuin cuma berdoa semoaga IPK gue semseter ini masih kepala 3. Senggaknya walaupun nilai gue bisa dibilang “colapse” tapi, kalo gue bisa dapet beasiswa tahun ini. Senggaknya lagi, orang tua gue nggak akan terlalu nyalahin gue dan gue nggak semakin merasa bersalah.

IPK kali ini menjadi harapan terahkir gue. Semoga aja masih ada berkah buat gue. Amin Ya rabb…

Terakhir, gue pastiin semester kemarin adalah terakhir kalinya gue ikut acara-acara nggak penting yang bisa ngebuat nilai gue step down kayak gini. Gue janji.

Posted from WordPress for Android

Decision

*tarik nafas panjang, tahan dan keluarkan lewat mulut..

Oke, gue mulai cerita kali ini.

Tepat sehari di malam natal, gue dapet berita yang gue bilang “berkah” banget. Ini ada kaitannya dengan postingan gue sebelumnya. Yap, gue diterima sama TN Manajer yang ngeinterview gue sebelumnya. Itu artinya gue bisa ke Korea dan ngajar anak-anak SMA di satu sekolah yang ada di Busan.

image

Tapi, kadang Tuhan berkehendak lain. Tanggal 25 Desember 2013, hmmm.. Hari itu gue panik sepanik-paniknya. Entahlah ini bener-bener kejadian yang udah digambarin sama ramalan zodiak gue bulan ini.

Karir: Kesempatan yang ada jagan terburu-buru diambil, karena kan ada kesempatan yang lebih besar kedepannya.

Gue bukan mau bilang, kalo gue percaya ramalan atau gimana. Tapi, semua hal yang terjadi sama gue kali ini menurut gue sama seperti apa yang di bilang sama ramalan itu.

Pertama, beberapa hal yang harus gue siapin buat berangkat ke Korea itu adalah ijin orang tua, uang saku dan tiket. It’s fine, nggak ada masalah dengan itu semua. Pada awalanya, itu emang nggak jadi masalah.

Kedua, gue harus nyipain dokumen-dokumen sebagai prasyarat. Seperti halnya passport dan visa. Damn, di sinilah masalah itu muncul. Gue udah nyaris gila. Passport bue baru selesai minggu depan dan ngurus visa itu minimal 15 hari sedangkan gue harus berangkat tanggal 9 Januari. It’s not possible.

Ketiga, alasan yang sama pun terjadi lagi. Sama seperti alasan kenapa gue nggak boleh kuliah jauh. Dimana dulu gue punya mimpi buat kuliah Teknik Sipil di Jogja ataupun kuliah Hukum di Trisakti. Persis, seperti apa yang gue alamin kali ini. Yah, gue penyakitan. Okeh dan itu semua menjadi alasan kenapa gue nggak bisa jauh dari orang tua gue.

Sebenarnya kalo aja, sekarang ini itu penyakit nggak muncul-muncul sih nggak papa. Tapi, entah kenapa mereka selalu aja datang di saat-saat kayak gini. Haah..

Yang jelas hari itu, rasanya kepala gue udah kayak mau meledak.

Dan akhirnya gue bicara sama orang tua gue. Mereka bilang, lebih baik jangan pergi. Nggak tau kenapa mereka punya firasat buruk. Terus, ayah bilang kalau musim salju itu kadar oksigen tipis dan bisa aja sewaktu-waktu di sana asma gue kambuh. Dan itu yang tiba-tiba ngebuat orang tua gue nggak ngasih ijin.

Lagi pula, ini udah hari kedua asma gue sering kambuh dan ya apa boleh buat.

Sebenarnya ini semua udah 90% dari apa yang udah gue lakuin demi program ini. Tapi, ya mau gimana lagi lah. Kadang hidup itu nggak berjalan lancar dan walapun gue harus ngelepasin apa yang udah ada di genggaman gue. Gue belajar apa yang namanya memilih dan ikhlas.

Quote: “Setidaknya kita pernah punya mimpi”

Suatu hari, gue pasti bisa ngewujudin mimpi gue. KOREA TUNGGU GUE :’)